Ayo…ayoo kumpulkan koin Rp 500 untuk dukung Pritta Mulyasari…


Gerakan “Koin Peduli Prita” mengajak masyarakat khususnya para pengguna internet mengumpulkan uang koin untuk disumbangkan kepada Prita Mulyasari. Uang ini untuk membayar denda Prita kepada RS OMNI Internasional Alam Sutera yang bernilai Rp 204 juta. Berapa banyak ya koin yang harus dikumpulkan untuk uang sebanyak itu?

“Sudah kita hitung-hitung kalau koinnya Rp 500-an butuh sekitar 2,5 ton,” ujar Samsul, salah satu penggerak “Koin Peduli Prita” saat dihubungi melalui telepon, Jumat (4/12) malam.

Ia mengatakan, latar belakang tercetusnya gerakan ini adalah bentuk simpati terhadap Prita Mulyasari yang divonis harus membayar denda tersebut karena dituding mencemarkan nama baik melalui e-mail. Padahal, apa yang dilakukan Prita adalah keluh kesah karena merasa mendapat layanan yang tidak memuaskan dari Rumah Sakit OMNI Internasional.

“Sebenarnya kita gemes kenapa Prita itu sebenarnya dianiaya secara hukum. Kenapa hanya karena konsumen berkeluh kesah kok ini hasilnya,” ujar Samsul saat dihubungi lewat telepon. Menurutnya, pengumpulan sumbangan dalam bentuk koin merupakan bentuk dukungan terhadap Prita sekaligus protes terhadap RS OMNI Internasional.

Semua koin yang terkumpul nanti diserahkan dalam bentuk apa adanya kepada RS OMNI Internasional Alam Sutera jika memang denda tersebut harus dibayar Prita. “Kalau nanti diserahkan kan bikin repot OMNI,” katanya.

Saat ini Prita dan pengacaranya tengah mengajukan kasasi atas putusan Pengadilan Tinggi Banten tersebut. Prita juga masih menghadapi kasus yang sama dengan gugatan pidana.

Samsul mengatakan, gerakan tersebut bermula dari keprihatinan para penggiat Milis Sehat dan tercetus mulai Jumat sore. Namun, kini “Koin Peduli Prita” telah berkembang menjadi gerakan bersama dan disebarkan melalui Facebook dan Twitter. Gerakan ini menggunakan sandi #freeprita.

Bagi yang mau nyumbang koin bisa dikirim langsung ke Alamat :

Jl. Margasatwa no. 60, Jatipadang Jakarta.

About Den Bagoes

Satu detik waktu ke depan, adalah sebuah angan... Satu detik waktu berjalan, meraih sebuah kenyataan.... Satu detik waktu kebelakang, tinggalah sebuah kenangan.... Manfaatkanlah waktumu...

Posted on 5 Desember 2009, in Hukum & Kriminal and tagged , , . Bookmark the permalink. 6 Komentar.

  1. wah, klo diluar jakarta sulit juga ya,

  2. Mohon maaf jika hendak mengumpulkan koin koordinator di Beksi kealamat mana ya ? Terima kash. Insyaallah bermint sekli…

  3. Mari masyarakat pengguna internet… sadarlah jangan tinggal diam, ini adalah penindasan. bukan hukum yang kita salah tapi orang yang menggunakan hukum yang salah.
    mari kita hajar orang2 itu. mulai dari baikot, sabotase, yang berbetuk fikologis. Mereka pikir mereka sendiri yang hidup didunia ini

  4. sekali lagi hukum di Indonesia memang sudah betul-betul hancur…..klo logam harga 100 bis nda mas…biar RSnya kelimpungan

    NASIB MASJID AL-AQSA DAN PENDIRIAN BAIT SUCI KE-III DI ISRAEL.
    http://www.penuai.wordpress.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: